Melayani Seumur Hidup


Mengenai aku, jauhlah dari padaku untuk berdosa kepada TUHAN dengan berhenti mendoakan kamu; aku akan mengajarkan kepadamu jalan yang baik dan lurus. (1 Samuel 12:23)

Dalam dunia kerja, setiap orang yang terdaftar sebagai karyawan di sebuah perusahaan terikat oleh kontrak kerja. Mereka mesti mematuhi dan menjalankan berbagai aturan perusahaan dalam masa kerja mereka. Jika masa kerja berakhir, mereka boleh melanjutkan atau memutuskan kerja sama tersebut.


Hal itu tidak berlaku dalam pelayanan kita pada Tuhan. Pelayanan bukanlah kontrak kerja. Bagi setiap orang yang telah dipanggil menjadi umat-Nya, kita pun melayani Dia sepanjang masa. Tidak ada kata pensiun! Selama kita hidup di dunia, kita terus-menerus melayani. Apa pun kondisi kita, susah atau senang, berlimpah atau kekurangan, muda atau tua, tidak ada kata berhenti dalam melayani!


Samuel, salah satu nabi Tuhan, hidup melayani sebagai juru bicara Tuhan bagi umat-Nya. Ketika ia semakin tua, kekuatan dan kemampuannya pun ikut berkurang. Ia kemudian meminta diri kepada umat Isreal seiring dengan terpilihnya pemimpin baru, yaitu Saul, seorang raja baru. Secara formalitas jabatan, Samuel memang telah mengundurkan diri; tetapi dari segi pelayanan, ia tetap aktif. Dalam masa tua yang penuh keterbatasan, ia tetap melayani sebagai seorang pendoa dan penasihat bagi Israel.


Demikian juga dalam kehidupan kita, jangan ada kata berhenti melayani. Selama kita masih hidup, tetaplah melayani. Ketika kelak usia kita menjadi tua dan kekuatan semakin berkurang, tetaplah melayani. Seperti Samuel, kita bisa menjadi pendoa dan penasihat bagi orang-orang yang melayani menggantikan kita.


Selamat berkarya. ^-^

Kategori
Recent Posts
Archive
E-mail
ALAMAT

Kompleks Taman Alfa Indah A/9

Joglo Jakarta Barat

Jakarta 11640

Tel.

(021) 584-2043

Fax.
SUBSCRIBE
  • Grey Facebook Icon
  • Grey Instagram Icon
  • Grey YouTube Icon

© 2017 GKJ Joglo. Managed by Komisi Komunikasi GKJ Joglo