PENDAMAI dan BERJIWA BESAR


Orang yang pendamai dan berjiwa besar masih dapat menampung sesuatu yang tidak lagi dapat ditampung oleh orang lain dalam jiwanya. Ia tidak terburu-buru meruntuhkan “jembatan” yang kelak justru dibutuhkannya untuk menyeberangi sesuatu. Pujian yang paling tulus justru datang dari bekas musuh-musuhnya. Pada saat Abraham Lincoln (salah seorang Presiden AS pada jaman perang Utara - Selatan yang cukup terkenal) berkampanye untuk meraih kursi kepresidenan, Edwin McMasters Stanton adalah seorang “musuh” (dalam politik) terbesarnya. Stanton amat membenci Lincoln dan menggunakan segala cara untuk menghina Lincoln di depan umum, bahkan membuat kecaman-kecaman pedas terhadapnya. Namun ketika Lincoln kemudian terpilih menjadi presiden, “sepertinya” ia membuat kesalahan yang diherankan oleh banyak teman-temannya. Setelah ia disodori dengan banyak nama yang beken untuk diangkat menjadi anggota kabinet dan para pembantu utamanya, ia justru memilih Stanton menjadi Sekretaris Urusan Perang. Pastilah kelompok yang dekat dengan presiden menjadi heboh saat mendengar keputusan yang dianggap “aneh” dan “salah pilih” itu. “Tuan Presiden, mengapa Anda memilih orang yang selama ini menjadi musuh Anda? Dia akan merusak program Anda!”. Namun Lincoln menjawab :”Ya, saya tahu siapa Stanton. Bahkan lebih tahu dari kalian. Namun saya menilai bahwa dialah orang yang terbaik untuk jabatan itu. Sebagai sekretaris urusan perang Stanton memberikan pelayanan dan pekerjaan terbaik untuk bangsa dan presidennya. Beberapa kritiknya yang tajam juga diolah untuk kemajuan- kemajuan. Ketika Abraham Lincoln kemudian tewas terbunuh, rakyat Amerika-pun berkabung. Banyak pernyataan penuh pujian yang tulus bagi Lincoln yang memang menjadi salah satu presiden terbaik. Salah satu pernyataan yang terbaik dan tulus justru datang dari Stanton, bekas musuh politiknya, tetapi juga pembantu terdekatnya. Sambil berdiri di tepi peti jenazah Lincoln, Stanton mengucapkan pujian dan kesaksiannya dengan sungguh-sungguh :”Ia adalah orang terbesar yang pernah saya kenal dari dekat. Ia memang pernah menjadi lawan politik saya. Kami pernah amat berbeda. Tapi saya mengakui betapa ia memiliki jiwa besar dan sikap yang demikian menghargai orang yang berbeda sekalipun. Saya amat menghormatinya, ketika ia justru memberikan kepercayaan kepada saya dengan amat tulus. Dia orang berjiwa besar, dan tidak terpengaruh oleh perbedaan dan kritik. Bahkan oleh kecaman tajam yang pernah saya lontarkan sekalipun”

Kategori
Recent Posts
Archive
E-mail
ALAMAT

Kompleks Taman Alfa Indah A/9

Joglo Jakarta Barat

Jakarta 11640

Tel.

(021) 584-2043

Fax.
SUBSCRIBE
  • Grey Facebook Icon
  • Grey Instagram Icon
  • Grey YouTube Icon

© 2017 GKJ Joglo. Managed by Komisi Komunikasi GKJ Joglo